Mengenal Melati, Pelantun Lagu Kontroversial ‘Kutang Barendo’

0

Siapa yang tidak tahu dengan lagu Kutang Barendo? Lagu bergenre reggae minang ini dinilai memiliki lirik yang ‘berani’ dan menggelitik. Sampai sekarang lagu ini masih banyak disukai, baik tua maupun muda. Sudah banyak penyanyi minang yang meng-cover lagu ini dengan selera musik saat ini. Tapi tak banyak yang tahu siapa pelantun pertama kali lagu tersebut, dialah Melati.

Melati adalah seorang penyanyi lawas minang yang sudah bernyanyi sejak berusia 5 tahun. Penyanyi kelahiran Gunuang Sago, Nagari Situjuah, Limapuluh Kota ini mewarisi bakat musik dari sang ayah yang merupakan pimpinan grup taruna.

Melati yang sering turun naik panggung membuatnya sering ketinggalan sekolah. Hingga akhirnya ia meninggalkan sekolah sama sekali dan fokus dengan karirnya di dunia musik bersama grup binaan ayahnya.

Debut pertama melati dirilis ke pasaran pada tahun 1975 lewat album bertajuk Cinto nan Suci. Hingga sekarang sudah ratusan lagu dari puluhan album yang laris manis di pasaran. Hanya saja yang paling dikenang dari sosok melati adalah lagu Kutang Barendo. 

Suara emas Melati membuatnya bisa tampil di banyak panggung di negara-negara Asia Tenggara. Ia pernah menerima penghargaan HDX Award melalui lagu Bugih Lamo ciptaan Syahrul Tarun Yusuf. Pencapaiannya Melati sekaligus meneruskan jejak Zalmon yang juga memenangkan penghargaan serupa lewat lagu Tido Manahan Hati ciptaan Agus Taher.

Baca Juga :  Moh Hatta dan Tan Malaka - Saat Beriringan Hingga Bersimpang Jalan

Lagu Kutang Barendo

Lagu yang populer sejak tahun 1970-an ini diciptakan sendiri oleh ayah Melati, Rasyid Efendi, Datuak Bagindo Bodi. Banyak yang salah paham dengan lagu ini. Lagu yang dianggap lucah karena lirik Kutang Barendo ini sebenarnya berisi kritik akan kondisi pergaulan laki-laki dan perempuan.

Kutang yang diceritakan dalam lagu ini bukanlah Bra (pakaian wanita), tapi sejenis baju ketek /anak baju , yang dukenakan oleh perempuan minang zaman dahulu.

Arti Lirik Kutang Barendo

lailalah kutang barendo: lailalah Kutang yang berenda
nan tampuruang sayak babulu: dan tempurung yang berbulu (serabut)
lah tamanuang nan tuo-tuo: Yang tua mulai termenung
takana mudo nan daulu: terkenang masa muda dahulu

antah manga gadih jo bujang: Lihatlah anak gadis dan bujang
lah gilo raun tiok hari: Pergi keluyuran setiap hari
talingo lah samo basubang: Telinga ditindik diberi lubang
nan bapakai imitasi: yang di pakai hanya imitasi.

lailalah kutang barendo: lailalah Kutang yang berenda
nan tampuruang sayak babulu: dan tempurung yang berbulu (serabut)
rancak manjadi sopir oto: Enaknya kalau menjadi supir
tiok bulan bakawan baru: setiap bulan dapat kawan baru.

saroman sajo kasadonyo: semuanya sama saja
baiak jantan baiak batino: yang laki-laki maupun perempuan
jalan sairiang baduo-duo: jalan beriringan berdua-dua.
caliak dahulu mako disapo: diliat dulu baru disapa.

lailalah kutang barendo: lailalah Kutang yang berenda
nan tampuruang sayak babulu: dan tempurung yang berbulu (serabut)
nan lah malang tibo di ambo: betapa malangnya nasibku
tiok dapek indak katuju: Tiap kali dapat kenalan, tidak (begitu) suka

caliak lagak urang kini: liat gaya anak jaman sekarang
antah apo lah namonyo: entah apalah namanya.
lah malang nan gadih-gadih: kasian gadis-gadisnya
tiok diawai tiok bapunyo: tiap kali bertemu ternyata sudah ada yang ‘punya’

Baca Juga :  Chord dan Lirik Lagu Minang : Boy Shandy - Rindu di Awan Biru

lailalah kutang barendo: lailalah Kutang yang berenda
nan tampuruang sayak babulu: dan tempurung yang berbulu (serabut)
lah tamanuang gaek agogo: termenung orang tua-tua (abg tua)
takana mudo nan dahulu: teringat masa muda dahulu

saroman sajo kasadonyo: sama saja semuanya
baiak jantan baiak batino: yang cowok maupun yang cewek
dek tak tantu ujuang pangkanyo: karna tidak tau ujung pangkal perkaranya
sansaro juo jadinyo: merana juga jadinya

lailalah kutang barendo: lailalah Kutang yang berenda
nan tampuruang sayak babulu: dan tempurung yang berbulu (serabut)
alah marandah sarang tampuo: mulai rendah sarang burung tempua
elok dicaliak lah dahulu: bagusnya diliat lebih dahulu

sajak dahulu sampai kini: sejak dulu sampai sekarang
barulah kini mulai tampak: barulah sekarang mulai terjadi
lah manjadi bujang jo gadih: bujang sama gadis semakin menjadi-jadi
banyak nan tuo basipakak:  banyak orang tua yang tutup telinga (pekak)

Comments

comments

Share.

About Author

Undergraduated Student of University of Indonesia. Gadih Minang asli. Lahia di Ranah Minang & Gadang jo Samba Randang. Hoby Menari Minang, Menyanyi Lagu Minang dan Terutama Makanan Minang :D

Comments are closed.